-->
MAKALAH AGAMA HINDU "HARI RAYA NYEPI"

MAKALAH AGAMA HINDU "HARI RAYA NYEPI"




MAKALAH



 




“Hari Raya Nyepi”





 








O l e h :

Gusti Agung Andriana

Kelas : XI. IPS.1



SMA NEGERI 1 LADONGI
TAHUN PELAJARAN 2015/2016





KATA PENGANTAR

Om Swastyastu,
Atas Asung Kertha Wara Nugraha Ida  Sang Hyang Widhi Wasa (Tuhan Yang Maha Esa) saya telah dapat menyusun/menyelesaikan makalah Agama Hindu ini. Adapun tujuan judul makalah yang kami sajikan ini adalah “ Hari Raya Nyepi”.
Semoga kehadiran makalah ini akan memberikan nuansa baru dalam pengajaran khususnya agama Hindu. Sudah tentu kehadiran makalah ini banyak terdapat kelemahan dan kekurangannya. Tegur sapa dan kritik yang membangun sangat saya harapkan demi sempurnanya makalah ini semoga bermanfaat bagi kita semua.
Om Santi Santi Santi Om.

Ladongi, Maret 2016



Penyusun
DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ........................................................................................................... i
DAFTAR ISI........................................................................................................................ ii


BAB  I   PENDAHULUAN
A.       Latar Belakang .......................................................................................... 1
B.       Rumusan Masalah .................................................................................... 1
C.       Tujuan ....................................................................................................... 1
                                                                                                         
BAB  II PEMBAHASAN
A.       Pengertian Nyepi....................................................................................... 2
B.       Sejarah Hari Raya Nyepi............................................................................ 2
C.      Rangkaian Pelaksanaan Hari Raya Nyepi................................................... 3
D.     Makna Hari Raya Nyepi.............................................................................. 6

BAB III PENUTUP
A.       Kesimpulan................................................................................................. 7
B.       Saran.......................................................................................................... 7

DAFTAR PUSTAKA





BAB I
PENDAHULUAN

A.       Latar Belakang
Hari Raya Nyepi adalah hari pergantian tahun Saka (Isakawarsa). Perayaan hari tahun baru saka yang jatuh pada penanggal apisan sasih Kedasa (eka sukla paksa Waisak) sehari setelah tilem Kesanga (panca dasi Krsna Paksa Caitra). Nyepi berasal dari kata sepi (sunyi, senyap). Hari Raya Nyepi sebenarnya merupakan perayaan Tahun Baru Hindu berdasarkan penanggalan/kalender caka, yang dimulai sejak tahun 78 Masehi. Tidak seperti perayaan tahun baru Masehi, Tahun Baru Saka di Bali dimulai dengan menyepi. Tidak ada aktivitas seperti biasa. Semua kegiatan ditiadakan, termasuk pelayanan umum, seperti Bandar Udara Internasional pun tutup, namun tidak untuk rumah sakit.
Sekarang diceritakan tentang keadaan sebelum Masehi, yaitu para penguasa (Raja) yang silih berganti di India oleh berbagai suku, yaitu: Pahlawa, Yuehchi, Yuwana, Malawa, dan Saka. Diantara suku-suku itu yang paling tinggi tingkat kebudayaanya adalah suku Saka. Ketika suku Yuehchi di bawah Raja Kaniska berhasil mempersatukan India maka secara resmi kerajaan menggunakan sistem kalender suku Saka. Keputusan penting ini terjadi pada tahun 78 Masehi. Sejak itu sistem kalender Saka digunakan terus menerus hingga saat ini yang disebut Tahun Saka. Itulah sebabnya sistem kalender Hindu “seolah-olah terlambat” 78 tahun dari kalender Masehi.

B.        Rumusan Masalah
1.      Apa pengertian Nyepi?
2.      Bagaimana sejarah Hari Raya Nyepi?
3.      Bagaimana rangkaian pelaksanaan Hari Raya Nyepi?
4.      Apa makna Hari Raya Nyepi?

C.        Tujuan
1.      Untuk mengetahui pengertian Nyepi
2.      Untuk mengetahui sejarah Hari Raya Nyepi
3.      Untuk mengetahui rangkaian pelaksanaan Hari Raya Nyepi
4.      Untuk mengetahui makna Hari Raya Nyepi





BAB II
PEMBAHASAN

A.       Pengertian Nyepi
Pengertian Nyepi berasal dari kata sepi, simpeng atau hening. Sedangkan hari raya Nyepi adalah hari raya suci Agama Hindu yang berdasarkan sasih atau bulan dan tahun masehi yang dirayakan dengan penuh keheningan dengan menghentikan segala aktifitas yang bersifat duniawi maupun dalam bentuk keinginan dan hawa nafsu. Berusaha mengendalikan diri agar dapat tenang dan damai lahir bathin dengan menjalankan catur brata penyepian. Hal ini dapat diatur sesuai dengan keperluan. Dasar pemikiran adalah bahwa hari raya Nyepi dikenal dengan sebagai tahun baru saka. Kenapa disebut tahun baru saka. Untuk dapat kita simak dalam sejarah lahirnya tahun saka. Tahun saka juga disebut saka warsa. Warsa artinya tahun sedangkan saka adalah nama keluarga raja yang terkenal di India yang menciptakan kedamaian rakyat. Centarna demikian : Pada tahun 78 Masehi di India dinobatkan seorang raja bernama Kaniska. Raja Kaniska sangat terkenal dibidang pembinaan Agama dan kebudayaan. Beliaulah yang membuat tahun saka pertama kali dan berkembang sampai ke Indonesia. Pada kepeminpinan beliau perkembangan Agama dan kebudayaan sangatlah baik yang menyebabkan pemeluk merasa damai.

B.        Sejarah Hari Raya Nyepi
Kondisi India sebelum Masehi, diwarnai dengan pertikaian yang panjang antara suku banggsa yang memperebutkan kekuasaan sehingga penguasa (Raja) yang menguasai India silih berganti dari berbagai suku, yaitu: Pahlawa, Yuwana, Malawa, dan Saka. Diantara suku – suku itu yang paling tinggi tingkat kebudayaannya adalah suku Saka. Ketika suku Yuechhi di bawah Raja Kaniska berhasil mempersatukan India maka secara resmi kerajaan menggunakan system kalender  suku Saka. Keputusan penting ini terjadi pada tahun 78 Masehi. Pada tahun 456 M (atau Tahun 378 S), datang ke Indonesia mendarat di pantai Rembang (Jawa Tengah) dan mengembangkan Agama Hindu di Jawa. Ketika Majapahit berkuasa, (abad ke – 13) sistem kalender tahun saka dicantumkan dalam Kitab Nagara Kertagama. Sejak saat itu Tahun Saka resmi digunakan  di Indonesia. Masuknya agama Hindu ke Bali kemudian disusul oleh penakukan Bali oleh Majapahit pada abad ke 14 dengan sendirinya membakukan system Tahun Saka di Bali hingga sekarang. Perpaduan budaya (alkulturasi) Hindu India dengan kearifan local budaya Hindu Indonesia (Bali) dalam perayaan Tahun Baru Caka inilah yang menjadikan pelaksanaan Hari Raya Nyepi unik seperti saat ini.

C.        Rangkaian Pelaksanaan Hari Raya Nyepi
Perayaan Nyepi terdiri dari beberapa rangkaian upacara yaitu:
1.      Melasti berasal dari kata Mala = kotoran/ leteh, dan Asti = membuang/ memusnakan. Melasti merupakan rangkaian upacara Nyepi yang bertujuan untuk membersihkan segala kotoran badan dan pikiran (buana alit), dan  amertha) bagi kesejahtraan manusia. Pelaksanaan melasti ini biasanya dilakukan dengan membawa arca, pretima, barong yang merupakan simbolis untuk memuja manifestasi Ida Sang Hyang Widhi Wasa diarak oleh umat menuju laut atau sumber air untuk memohon pembersihan dan tirta amertha (air suci kehidupan). Seperti dinyatakan dalam Rg Weda II. “ Apam napatam paritastur apah” yang artinya “Air yang berasal dari mata air dan laut mempunyai kekuatan untuk menyucikan. Selesai melasti Pretima, Arca, dan Sesuhunan Barong biasanya dilinggihkan di Bale Agung (Pura Desa) untuk memberkati umat dan pelaksanaan Tawur Kesanga.
2.      Tawur Agung/Tawur Kesanga atau Pengerupukan dilaksanakan sehari menjelang Nyepi yang jatuh tepat pada Tilem Sasih Kesanga. Pecaruan atau Tawur dilaksanakan catuspata pada waktu tengah hari. Filosofi Tawur adalah sebagai berikut tawur artinya membayar atau mengembalikan . apa yang dibayar dan dikembalikan? Adalah sari – sari alam yang telah dihisap dan digunakan manusia. Sehingga terjadi keseimbangan maka sari – sari alam itu dikembalika dengan upacara Tawur/Pecaruan yang dipersembahkan kepada Butha sehingga tidak mengganggu manusia melainkan bisa hidup secara harmonis (Butha Somya). Filosofi tawur dilaksanaka pada catuspata menurut Perande Made Gunung agar kita selalu menempatkan diri ditengah alias selalu ingat akan posisi kita, jati diri kita, dan perempatan merupakan lambing tapak dara, lambang keseimbangan, agar kita selalu menjaga keseimbanga dengan atas (Tuhan), bawah (Alam Lingkungan), kiri kanan (Sesama Manusia). Setelah Tawur pada catuspata, diikuti oleh upacara pengerupukan, yaitu menyebar – nyebar nasi tawur, mengobor – obori rumah dan seluruh pekarangan, menyemburi rumah dan pekarangan dengan mesui, serta memukul benda apasaja (biasanya kentongan) hingga bersuara ramai/gaduh. Pada malam pengerupukan ini, di bali biasannya tiap desa dimeriahkan dengan adanya Ogoh – Ogoh yang diarak keliling desa disertai dengan  berbagai suara mulai dari kulkul, petasan dan juga keplug – keplugan yaitu sebuah bom khas bali yang mengeluarkan suara keras dan menggelegar seperti suara bom yang dihasilkan dari proses gas karbit dan air yang dibakar mengeluarkan suara ledakan yang menggelegar. Ogoh – Ogoh umumnya berwajah seram yang melambangkan Butha Kala, juga menunjukan kreatifitas orang Bali yang luar biasa terkenal dengan budayanya.
Nyepi jatuh pada Penanggal Apiisan Sasih Kedasa (Tanggal 1 Bulan ke 10 Tahun Caka). Umat Hindu merayakan Nyepi selama 24 jam, dari matahari terbit (jam 6 pagi) sampai jam 6 pagi besoknya. Umat diharapkan melaksanakan Catur Brata Penyepian yaitu:
a.      Amati Geni
Tidak boleh menyalakan api. Amati geni mempunyai makna ganda yaitu tidak melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan menghidupkan api. Disamping itu juga merupakn uopaya mengendalikan sikap perilaku agar tidak dipegaruhi oleh api amarah (kroda) dan api serakah (loba). Menurut Tattwa Hindu (filsafat) yang memakai symbol Geni tidak disimbolkan sebagai kekuatan Dewa Brahma yang sebagai pencipta. Penciptaan terkait denga hasil pemikiran seseorang disisni perlu diadakannya perenungan, apakah kita sudah menghasilkan pemikiran untuk kebaikan umat ataukah sebaliknya. Pernyataan tersebut terungkap dalam berbagai Pustaka Suci Hindu yang menyatakan bahwa “Keunggulan mnausia sebagai  mahluk ciptaan Tuhan, terletak pada proses pemikiran seseorang yang dapat membedakan sikap perilaku yang baik dan buruk (Sarasmuscaya : Sloka 82). Alat kendali proses berpikir paling utama menurut ajaran Agama Hindu adalah keyakinan terhadap karma phala  (Sarasmuscaya : Sloka 74). Mengacu pada etika Berata Penyepian diatas sudah menampakan pelaksanaan amati Geni merupakan suati symbol pengendalian diri.
b.      Amati Lelanguan
Artinya tidak boleh bersenang – senang. Amati lelanguan yang dimaksud merupakan kegiatan seseorang mulat sarira atau nawas diri terhadap kegiatan yang berkaitan dengan wacika. Wacika adalah perkataan yang benar yang dalam ineraksi dengan sesame maupun dengan Tuhan sudah dilaksanakan atau belum. Menurut tattwa Hindu dalam pustaka suciyang terungkap dalam Sarasamuscaya dan Kekawin Nitisastra mengajarkan sebagi berikut:
1.      Kata – kata menyebabkan sukses dalam hidup;
2.      Kata – kata menyebabkan orang gagal dalam hidup;
3.      Kata – kata menyebabkan orang mendapat hasil sebagai sumbu kehidupan dan
4.      Kata – kata menyebabkan orang memiliki relasi.
c.       Amati Karya
Artinya tidak boleh bekerja. Amati karya sebagai etika Nyepi yang bermaknakan sebagai evaluasi diri dalam kaitan dengan karya (kerja) merenung hasih kerja dalam setahun dan sesebelumnya sudahkah bermanfaat bagi kehidupan manusia. Aktualialisasi amati karya dalam konteks hari raya merupakan perenungan pikiran yang religious yang mengajarkan umat Hindu dalam evaluasi hasil kerja sebagai berikut, yaitu sisihkan hasil kerja untuk yadnya,
Ø  Untuk Hyang Widhi
Ø  Untuk Rsi
Ø  Untuk Leluhur maupun
Ø  Untuk Budhi.
Hal tertera dalam pustaka suci Atharwa Weda III. 24.5 dan Sarasamuscaya Sloka 262, yadnya itu merupakan implementasi dari ajaran Tri Rna. Diajarkan pula melalui yadnya dapat terjadi proses penyucian diri manusia baik secara rohani maupun jasmani.
Amati karya bermakna gada yang artinya tidak bekerja dimaknai sebagai kesempatan untuk mengevaluasi kerja kita ap[akah aktifitas kerja itu sudah berlandaskan dharma atau sebaliknya. Kerja yang baik (subha karma) dapat menolong manusia terhindar dari penderitaan. Berdasarakan uraian diatas ajaran agama Hindu memandang kerja sebagai yadnya dan titah Hyang Widhi.
d.      Amati Lelungan
Artinya tidak boleh bepergian. Amati lelungan merupakan salah satu dari empat brata penyepian yang berpunsi sebagai evaluasi diri dan sebagai sumber pengendalian diri. Amati lelengan berarti menghentikan bepergian ke luar rumah, maka pada saat Nyepi jalan raya sangat sepi. Dalam konteks yang lebih luas berarti evaluasi diri. Evaluasi kerja berhubungan dengan Tuhan, sesama, dan alam sekitar apakah sudah baik atau belum, sehingga kita dapat menilai hasil kerja seobyetif mungkin. Mutu meningkat untuk kebaikan atau merosot, langkah selanjutnya bisa menentukan sikap. Diharapkan agar lebih memantapkan kualitas kerja untuk hidup manusia.
3.      Ngembak Geni berasal dari kata ngembak yang berarti mengalir dan geni yang berarti api yang merupakan symbol dari Brahma (Dewa Pencipta) maknanya pada hari ini tapa berate yang kita laksanakan selama 24 jam (Nyepi) hari ini bisa diakhiri dan kembali beraktifitas seperti biasa, memulai hari yang baru untuk berkarya dan mencipta alias berkreatifitas  kembali sesuai swadharma/kewajiban masing – masing. Ngembak geni biasanya diisi dengan kegiata mengunjungi kerabat atau saudara untuk bertegur sapa dan bermaaf – maafan.

D.       Makna Hari Raya Nyepi
Jika kita renungi secara mendalam perayaan Nyepi mengandung makna dan tujuan yang sangat dalam dan mulia. Seluruh rangkaian Nyepi merupakan sebuah dialog spiritual yang dilakukan umat Hindu agar kehidupan ini seimbang dan harmonis sehingga ketenagan dan kedamaian bisa terwujud. Mulai dari Melasti adalah dialog manusia dengan Sang Pencipta serta para leluhur. Tawu Agung dengan segala rangkaiannya merupakan dialog manusia denagan mahluk cptaan Tuhan lainya untuk menyucukan Buana Alit dan Buana Agung. Pelaksanaan Catur Berata Penyepian merupakan dialog sang Atman dan Paramatma. Dalam diri manusia ada atman yang bersumber dari Sang Pencipta. Dan Ngembak Geni dengan Dharma Santhinya merupakan dialog spiritual atar sesame manusia untuk menjaga keharmonisan dan kedamaian hidup.




BAB III
PENUTUP

A.       Simpulan
Berdasarkan uraian diatas, pembahasan mengenai Makna Etika Upacara Nyepi Bagi Pengendalian Diri adalah sebagai berikut:
1.    Hari raya Nyepi merupakan salah satu hari raya yang digunakan sebagai penentu jati diri umat Hindu karena hanya hari raya inilah yang diakui oleh pemerintah.
2.   Catur  Brata Penyepian merupakan etika Nyepi yang dapat digunakan sebagai evaluasi diri dan pengendalaian diri.
3.   Aspek theology Nyepi merupakan pengewantahan dari moral umat yang mampu.
4.   Catur  Brata Penyepian merupakan perenungan untuk evaluasi kerja kita selama setahun dan mampu untuk mengendalikan pikiran dan mengendalikan diri.
5.   Kemampuan untuk pengendalian diri berarti perlu suatu jalan untuk mengatasi permasalahan hidup, jalan untuk penyucian manacika, wacika, dan kayika akhirnya mampu mewujudkan “Jagadhita ya ca iti dharma”.

B.        Saran
Saran yang saya ajukan mengenai tata cara pelaksanaan Nyepi yang dapat dilaksanakan oleh umat Hindu di seluruh Indonesia yaitu:
1.   Disarankan dalam melaksanakan Catur Berata Penyepian agar melaksanakan secara hikmat dan khusuk.
2.   Dalam melaksanakan hari raya Nyepiu disarankan agar seluruh umat Hindu tidak melanggar Catur Berata Penyepian.
3.   Disarankan bagi umat lain selain umat Hindu agar menghargai pelaksanaan hari raya Nyepi di Bali pada khususnya dan di seluruh Indonesia pada umumnya.





DAFTAR PUSTAKA

https://wayantarne.blogspot.co.id/2014/10/sejarah-dan-makna-hari-raya-nyepi.html

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "MAKALAH AGAMA HINDU "HARI RAYA NYEPI""

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel